Minta Dikeluarkan dari Daftar Mubaligh Kemenag, Ust. Fahmi Salim BANJIR Dukungan Warganet


Wakil Ketua Komisi Dakwah MUI Pusat, Ustadz Fahmi Salim menolak dirinya dimasukkan dalam Daftar 200 Mubaligh yang direkomendasikan Kementerian Agama. Dirinya pun meminta Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengeluarkan namanya dari daftar tersebut.

Anggota Majelis Tarjih PP Muhammadiyah menegaskan sikapnya yang tidak mau terbawa dalam hal yang dia sebut kegaduhan yang kontraproduktif bagi dakwah Islam di tanah air.

“Dengan berat hati saya tegaskan, saya meminta Sdr. Menteri Agama RI untuk mencabut nama saya dari daftar tersebut karena berpotensial menimbulkan syak wasangka, distrust di antara para muballigh dan dai, dan saya tak ingin menjadi bagian dari kegaduhan tersebut yang kontraproduktif bagi dakwah Islam di tanah air,” tulis Ustadz Fahmi Salim melalui rilisnya, Sabtu 19 Mei 2018.

“Biarkanlah saya menjadi diri saya sendiri, apa adanya, sebagai seorang dai. Saya tidak perlu formalitas pengakuan dari pihak manapun. Karena saya sadar sesadar-sadarnya bahwa dakwah adalah amanah yang besar dan tanggung jawab di hadapan Allah dan ummat,” imbuh mantan Anggota Komisi Pengkajian dan Penelitian MUI Pusat itu.

Ustadz Fahmi juga bercerita kalau namanya pernah dicoret sebagai penceramah tausiyah Ramadhan di salah satu lembaga tinggi negara pada 2017 lalu.

“Saya telah terima dengan ikhlas pencoretan nama saya dari daftar pengisi tausiyah Ramadhan di masjid lembaga tinggi negara setingkat kementerian tahun lalu 2017 dan bahkan dicoret pula dari pengisi kajian rutin tiap bulan,” ungkapnya.

Wakil Sekjen Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI) itu juga mengatakan bahwa dirinya memiliki idealisme yang tidak bisa ditawar pihak lain. Menurutnya, kecintaannya terhadap NKRI tidak perlu dirilis dalam suatu daftar.

Warganet pun berkomentar.

    Mngharap masyarakat tak gaduh dg 200 Mubaligh Rujukan.Pdhl siapa yg memulai?. Bhkn ada kesan ulama-pun dipecah belah dg memskkan Aa Gym, UYM. Tp mngeluarkan UAS,UAH. Bagusnya ulama yg dimasukkan sbg "alat" ikut Ust.Fahmi Salim yg minta dikeluarkan dr Daftar.#2019GantiPresiden
    — Républikën (@M_Zoehry) May 19, 2018

    Mantap ...punya prinsip... sebetulnya malah kasihan yg namanya masuk daftar.. sebab itu mengesankan mereka satu rombongan dengan pihak2 yg sukanya menyudutkan Islam
    — H Rudy (@RajaMandiri70) May 19, 2018

    Alhamdulillah suatu sikap yg sangat luar biasa ditunjukkan oleh ustad, sayangnya @Kemenag_RI kok teganya mengkotak2an sejumlah ulama potensial kita dan (maaf) menjadi kegaduhan di bln Ramadhan ini .... 😥
    — Ayahdiar (@ayahdiar) May 19, 2018

    tolong dikeluarkan ganti sama ustad abu janda al bollywudi
    — Laskar #2019GantiPresiden #BongHunter (@ProKontra7) May 19, 2018

PORTAL-ISLAM