Dukung 2019 Ganti Presiden, Yusril: Kelompok Islam Tertindas di Era Jokowi


Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Prof. Dr. Yusril Ihza Mahendra menegaskan sikapnya yang ingin ada pergantian presiden pada 2019. Banyak alasan yang mendasari keinginannya agar Joko Widodo (Jokowi) tak lagi terpilih sebagai presiden.

“Cukuplah satu periode. Saya pikir negara ini mengalami situasi yang agak berat,” ujar Yusril di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (9/4/2018).

Yusril lalu menjabarkan alasan-alasan versinya soal pentingnya Indonesia punya pemimpin baru. Pertama, dia menyoroti soal ekonomi bangsa.

Empat tahun kepemimpinan Jokowi, kata Yusril, ekonomi Indonesia mengalami kemunduran di mana-mana. Dia mengklaim punya contoh konkret.

“Utang juga mengalami peningkatan yang luar biasa dan kemudian pinjaman luar negeri tidak jelas penggunaannya untuk apa,” ucap Yusril.

Sekali lagi Yusril menegaskan PBB akan beroposisi bila Jokowi kembali terpilih pada 2019. Jika skenario pilpres menjadikan Jokowi calon tunggal, PBB akan mengkampanyekan kotak kosong sebagai lawan eks Gubernur DKI Jakarta itu.

Terakhir, Yusril menuding pemerintah saat ini tidak pro-Islam. Bahkan Yusril menyebut kelompok Islam tertindas di era Jokowi.

“Juga kita melihat terjadi keresahan sosial, makin hari makin luas, terutama kelompok Islam tertekan. Ulama dikriminalisasi, bahkan ada yang dianiaya dan sebagainya,” ucap Yusril.

"Keadaan ini tidak terlalu baik dan lebih baik 2019 kita mencari presiden yang baru," ujar mantan Menteri Sekretaris Negara ini. (Sumber: detikcom)