GOOOLL...! PDI P Sukses Sarangkan Dua Gol Bunuh Diri untuk Jokowi


Maruarar Sirat, sebagai Ketua Panitia Pelaksana Piala Presiden 2018 memang telah meminta maaf atas insiden pengadangan Anies Baswedan oleh Paspampres pada Final Piala Presiden yang berlangsung di Gelora Bung Karno, Sabtu, 17 Februari 2018.

Tak hanya minta maaf. Ara, panggilan akrab Maruarar, mengaku sebagai orang yang 100 persen bertanggung jawab atas kejadian yang menimpa Anies Baswedan.

Ara tahu persis, bahwa mengadang Anies dan melarangnya turut dalam perayaan kemenangan Persija di podium akan berimbas negatif pada citra Jokowi.

Namun, alih-alih "membersihkan" nama Jokowi yang telah coreng moreng akibat pengadangan Anies tersebut, Ara malah memperparahnya dengan ucapannya yang "belepotan" saat menyebut

"Gubernur Indonesia", bukan "Gubernur DKI Jakarta" dalam konferensi pers yang berlangsung Senin, 19 Februari 2018.

"Saya yang bersalah. Dan saya mohon maaf kepada Presiden Jokowi dan Gubernur Indonesia Anies Baswedan atas ketidaknyamanan ini. Kalau ada salah itu tanggung jawab saya 100 persen," ujar Ara

Ara, salah satu anggota legislatif dari PDI P, semestinya sadar bahwa Jokowi yang kini duduk sebagai Presiden adalah kader PDI P. Sehingga, semestinya Ara turut menjaga nama baik Jokowi, bukan malah mempermalukannya hingga 2 kali.

Akibat perbuatan Ara, akun media sosial Jokowi dibanjiri kecaman warganet. Sementara relawan digital Jokowi yang biasanya gagah perkasa kini nyaris tak berdaya bagai kerupuk tersiram air. Melempem. Hanya segelintir yang membela Jokowi dan yang hanya segelintir itu pun segera lenyap seolah menyerah pada gelombang besar pendukung Anies.

Peristiwa pengadangan Anies seolah membuka mata publik bahwa upaya mencoreng nama baik Jokowi ternyata justru dilakukan oleh internal partai pendukungnya sendiri, PDI P.

Publik menjadi saksi, Jokowi jadi bulan-bulanan dan para relawan serta PDI P membiarkannya sendirian menghadapi kecaman publik.

Sumber: CNN

-------

Akibat selip lidah ini, Ara pun kembali dikecam warganet.