Fadli Zon Dapat Gelar ‘Yang Mulia Sri Paduka Raja’ dari Puri Agung Singaraja


Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon mendapatkan gelar Yang Mulia Sri Paduka Raja dari Puri Agung Singaraja, Jumat (30/3/2018) malam lalu.

Penghargaan diberikan karena pria yang juga berperan sebagai Ketua Umum Sekretariat Nasional Perkerisan Indonesia ini dianggap sangat berjasa dalam menjaga budaya Bangsa Indonesia.

Dalam rekaman wawancara yang diperoleh Tribun Bali, Minggu (1/4/2018), Pengelingsir Puri Agung Singaraja, Anak Agung Ngurah Ugrasen mengatakan, pemberian gelar ini adalah serangkaian dengan hari jadi Puri Singaraja yang ke 414, bersamaan dengan hari ulang tahun Kota Singaraja.


"Berdasarkan catatan sejarah Puri Agung Singaraja berdiri pada tanggal 30 Maret 1604. Itu juga dijadikan sebagai hari jadi Kota Singaraja. Di sini kami berkewajiban mengenang dan memberikan pelajaran juga bagi anak-anak generasi muda bahwa Kerajaan Singaraja ini adalah kerajaan tua di Bali dan Indonesia," ungkapnya.

Tak hanya diberikan kepada Fadli Zon, penghargaan juga diberikan kepada beberapa tokoh dan pengusaha dari negara Malaysia, Singapura dan Tiongkok yang dianggap memiliki kontribusi untuk mengembangkan Buleleng, serta perhatian pada Puri Agung Singaraja.

"Kami memberikan apresiasi kepada tokoh nasional atau internasional, karena mereka sangat berjasa menjaga adat budaya bangsa Indonesia. Mereka juga kawan saya yang sangat perhatian pada Puri dan juga mereka sangat berkeinginan untuk mengembangkan Buleleng dari segala aspek," terang Anak Agung Ngurah Ugrasena.

Sementara itu, dalam wawancara tersebut Fadli Zon mengucapkan terima kasih pada Puri Agung Singaraja atas penghargaan yang telah diberikan kepada dirinya.

Fadli Zon saat menerima penghargaan 'Yang Mulia Sri Paduka Raja' pada Jumat (30/3/2018) malam di Puri Agung Singaraja. (Istimewa)
"Saya mendapatkan kehormatan semacam anugerah budaya. Tentu saya sangat menghormati dan menghargai," kata Fadli.

Baca: Rohani Tak Kuasa Menahan Tangis saat Jenazah Suaminya Dibawa ke Musala untuk Disalatkan

Ke depan, Fadli Zon berharap agar kerajaan-kerajaan yang ada di seluruh Nusantara tetap mempertahankan dan melestarikan sejarah, budaya dan tradisi yang telah diwariskan.

Karena bagi dia, warisan budaya merupakan sebuah kekayaan nasional.

"Kekayaan nasional kebanyakan mungkin hanya dilihat dari fisiknya saja. Seperti laut, hutan, batu bara dan minyak. Tetapi budaya itu sesungguhnya adalah kekayaan nasional yang luar biasa sangat berharga, yang menjaga kita tetap utuh, bersatu dan tumbuh dan berkembang di masyarakat,” ucap Fadli.

tribunnews