Relawan Tarik Dukungan, PDIP Kamuflase, Jokowi Galau


Kubu PDI Perjuangan tak menganggap aksi tarik dukungan bekas relawan pendukung Joko Widodo sebagai ancaman.

Politisi PDIP Eva K. Sundari malah mengatakan, dukungan untuk Jokowi hilang satu tumbuh seribu. Eva mengaku, dirinya sibuk diminta menjadi penasehat kelompok relawan pro Jokowi yang terus tumbuh.

Menanggapi kepercayaan diri PDIP ini, Kordinator Komunitas Relawan Sadar (Korsa), Amirullah Hidayat, menilai pernyataan Eva Sundari itu sebagai ekspresi rasa takut kehilangan basis dukungan.

"(Pernyataan itu) adalah suatu penyataan ketakutan rezim Jokowi terhadap kondisi saat ini. Para relawan keluar dari barisan Jokowi setelah mempertimbangkan dengan pikiran sehat melihat kondisi negera yang hancur dibuat Jokowi," ujar Amirullah Hidayat di sela menghadiri Bandung Informal Meeting di Hotel Savoy Homann, Minggu (18/3).

Amirullah pernah bertugas di Kantor Staf Presiden (KSP) sebelum memutuskan meninggalkan Jokowi. 

"Apalagi kita selaku relawan mengambil sikap keluar dari barisan  Jokowi karena masih menggunakan nurani yang paling dalam. Menurut nurani kita,  jika pemerintahan Jokowi ini terus dilanjutkan pasca 2019 maka negeri ini akan hancur dan tergadai pada pihak asing," sambungnya.

Amirullah menambahkan, pernyataan seperti yang disampaikan Eva Sundari adalah kamuflase PDIP untuk menutupi rasa takut.

"Saya tahu pasti, kini ada kondisi galau di tubuh rezim Jokowi setelah satu persatu relawan menarik diri. Masih banyak kelompok relawan yang  mengikuti langkah kami," demikian Amirullah Hidayat. [dem]