Mengimplementasi Dakwah Nyai Dahlan dan Siti Khadijah


Majelis Ekonomi dan Kewirausahaan (MEK) Pengurus Wilayah Aisyiyah (PWA) DIY meluncurkan air mineral kemasan Bueka Istimewa. Ketua PWA DIY, Zulaikhah menilai, peluncuran itu jadi satu implementasi semangat dakwah seperti yang dilakukan Nyai Dahlan dan Siti Khadijah.

"Kita lihat Nyai Dahlan, beliau berjualan batik demi membantu dakwah Kiai (Ahmad) Dahlan," kata Zulaikhah, Selasa (9/1).

Menurut dia, apa yang dilakukan pendiri pergerakan Aisyiyah bernama Siti Walidah itu, memang sudah seharusnya diteladani. Sebab, Zulaikhah berpendapat, kaum perempuan harus pula memenuhi panggilan dakwahnya.

Bahkan, lanjut Zulaikhah,  dalam rangka mendukung dakwah yang dilakukan Kiai Dahlan, Nyai Dahlan rela melalang perhiasan-perhiasan dan alat-alat rumah tangganya. Semua itu tidak lain dilakukan demi menggaji guru-guru Muhammadiyah kala itu.

Selain itu, dia turut mengajak perempuan-perempuan Islam merunut lebih jauh ke zaman Nabi Muhammad SAW. Menurut Zulaikhah, saat itu Siti Khadijah tidak berdiam diri dan membantu dakwah yang diperjuangkan Rasulullah SAW.

"Siti Khadijah membiayai dakwah Rasul, bahkan bisa dibilang beliau pengusaha (wanita) paling kaya saat itu," ujar Zulaikhah.

Untuk itu, dia menegaskan, jika perempuan memang harus bermanfaat dan berbuat sesuatu, apalagi itu untuk dakwah. Sebab, Zulaikhah merasa, itu merupakan tradisi wanita-wanita Muhammadiyah sekaligus tradisi perempuan-perempuan Islam.

Selama ini, kata dia, sudah menjadi tradisi Muhammadiyah, wanita-wanita melakukan penggalangna dana. Setiap ada peresmian, wanita-wanita Muhammadiyah pun terbiasa membuat dan menyumbangkan makanan dan minuman untuk peresmian itu. "Ini bukan baru, tradisi ini sudah ada sejak lama, kita teruskan, kita (umat Islam) memang mandiri," kata Zulaikhah.

Untuk itu, dia berharap, Bueka Istimewa dapat memberikan keuntungan yang harus senantiasa dimanfaatkan untuk peningkatan pergerakan. Zulaikhah mengingatkan, kemandirian ini dapat benar-benar digunakan untuk mengembangkan pergerakan.

Republika